Keindahan Panorama Alam Pantai Papuma

Share

Pantai Papuma tidak bedanya “surga” bagi kalangan wisatawan. Selain menyajikan berbagai panorama menenangkan, suatu negeri kecil yang menjorok ke laut di pantai selatan Jawa Timur juga menyimpan berbagai flora dan fauna tropis khas. Siapapun yang telah mengunjungi pantai landai berpasir putih tidak pernah bosan untuk menikmatinya. kondisi geografis yang stabil, bahkan membuat daerah wisata ini bisa dinikmati dalam cuaca apapun, baik di musim kemarau dan selama musim penghujan tiba.

Hutan dan kawasan wisata pantai yang memiliki luas wilayah 50 hektar terletak di Kecamatan Ambulu dan Wuluhan, Kabupaten Jember. Pantai Papuma sendiri merupakan singkatan nama sebagai terbentuk dari Pasir Putih Malikan. Kata “tanjung” ditambahkan di depannya, untuk menggambarkan posisi pantai yang menjorok ke laut barat daya daerah. Selain pantai, hutan terletak di sisi lain juga jadi ini daya tarik wisata.

Hutan Tanjung Papuma

Ketika Tanjung Papuma dalam kondisi gelombang yang cukup tenang. Permukaan laut kelihatan hijau kebiru-biruan selalu mengundang setiap pengunjung untuk berenang atau hanya menyentuh kaki riak gelombang rolling ke pantai. Selama waktu itu, setiap wisatawan tergoda untuk melayarinya. Lebih dari itu, pasir putih yang sangat halus dan tidak pernah meninggalkan rasa gatal di kulit juga dapat menjadi magnet bagi wisatawan untuk menyukai Tanjung Papuma.

Tanjung Papuma

Memang, hati kita akan lebih puas menikmati Pantai Tanjung Papuma, ketika kita berlayar teluk dengan perahu nelayan. Terutama, ketika ombak yang ramah, kita juga dapat mendekati beberapa atol (pulau karang), yang terletak sekitar dua mil dari pantai ke tengah teluk. Dari kejauhan pulau-pulau tanpa penghuni tampak seperti kodok raksasa. Tapi ketika kita mendekati, ia adalah sebuah pulau ciptaan yang menakjubkan.

Pos Pantau Pantai Papuma

Keindahan panorama atol-atol di sekitar Pantai Papuma akan lebih indah bila dilihat dari Sitihinggil, sebuah menara di atas bukit di ujung barat Tanjung Papuma. Menara ini sengaja dibuat oleh Perhutani sebagai tempat untuk wisatawan melihat panorama seluruh Pantai Papuma, serta sebagai pos pemantauan keamanan dan hewan-hewan yang ada di wilayah tersebut. Dari sana semua pengunjung dapat menikmati pemandangan sekelompok pulau karang kecil. Pulau karang itu, semuanya memiliki sebutan sendiri. Setiap judul menggunakan nama-nama dewa dalam dunia wayang: Guru, Kresna, dan Narada.

Kodok Raksasa Pantai Papuma

Ketika kita palingkan pandangan ke arah barat, kemudian dari Sitihinggil ini kita bisa menikmati sebuah pulau besar yang duduk di tanjung kejauhan tengah.

Pulau Karang Pantai Papuma

Oleh warga Jember, pulau ini dikenal sebagai Nusa Barong. Dari Pantai Papuma, tanpa penduduk pulau ini sekitar 50 mil laut dengan waktu tempuh sekitar empat jam dengan perahu.

Perjalanan di Papuma merasa tidak lengkap jika kita tidak mendapatkan kehidupan nelayan lokal di senja. Beberapa jam sebelum matahari terbenam, puluhan nelayan dari desa Chedi, Desa Sumberejo, Kecamatan Ambulu, selalu tampak menarik perahu dan hasil tangkapan mereka berupa ikan krapu, kakap, tuna, atau tuna, dapat langsung dibeli dan dibakar di perapian alam dari cabang-cabang kayu kering di pantai. Pantai di Tanjung Papuma memang fantastis panorama.

Kapal Nelayan Tanjung Papuma
Pantai Papuma

Pantai Papuma hanya dirambah oleh Perhutani disebut dengan nama Malikan. Wajah Malikan bukanlah pasir hitam atau putih, tetapi lebih dari sebuah batu datar yang mirip kerang raksasa berjajar di sepanjang bentangan pantai yang menghadap ke barat.

Karang kecil, berwarna-warni mudah ditemukan di sini. Ini adalah fragmen gelombang terumbu-ditanggung. Jika beruntung, kita juga bisa menemukan lobster di sela-sela batu datar di Pantai Malikan. Selain itu, ketika air laut surut. Udang-udang oleh nelayan lokal disebut urang barong selalu terdampar saat ombak surut.

Share